ZINA

​Ketika menghadapi seorang pemuda yang mengeluhkan nafsu syahwat yang begitu menggebu. Ia memanggil Rasulullah dihadapan orang banyak di dalam Masjid. Ia meminta izin kepada Rasulullah SAW untuk melakukan zina. Ia berkata, “Wahai Rasulullah, izinkan aku berzina.”

Rasululah tidak meresponnya dengan emosi. Beliau sama sekali tidak membentaknya. Beliau hanya memanggilnya untuk mendekat. “Kemarilah!” kata beliau. Ucapan ini menunjukan betapa pentingnya bersikap seolah – olah kau begitu dekat dengan pemuda itu dan memahami perasaan mereka. Rasulullah kemudian berusaha berdialog dengannya secara logika.

“Apakah kaurela jika itu (perzinaan) terjadi pada ibumu?” tanya beliau.

Pemuda tersebut menggelengkan kepala tanda tidak rela.

“Apakah engkau rela jika hal itu terjadi pada putrimu, apakah engkau rela hal itu terjadi pada bibimu (dari ibu), apakah engkau rela hal itu terjadi pada bibimu (dari ayah)?” tanya beliau.

Pemuda tersebut tidak menginginkan hal itu terjadi pada mereka.

Rasulullah kemudian meletakkan tangan beliau di atas dada pemuda tersebut dan mendo’akannya. Selanjutnya, tidak ada hal lain yang lebih dibenci oleh pemuda tersebut selain perbuatan zina. (H.R. Muslim).

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s